#IDTC Extended — Nyasar (16/07/13)

So… setelah absen nulis #IDTC Extended selama kira-kira sebulan, kali ini saya kembali lagi dengan #IDTC Extended edisi 16 Juli kemarin yang dihost oleh @bpborneo dan @twitdebbzie yang mengambil tema “Nyasar”, yang kebetulan adalah hobby saya kalau travelling.

Bukan, bukan karena ngga bisa baca peta atau ngga tau arah (percaya ga percaya, kalau jalan bareng orang lain, saya biasanya yang paling dipercaya jadi penunjuk arah), tapi karena filsafat travelling saya adalah ini:

BO9VLlrCYAA0Hed

 

T1. Pernah punya pengalaman nyasar? ceritain donk

J1 — karena hobby-nya emang wandering, nyasar pun ngga berasa nyasar sih sbnrnya…

Iya, udah dikasih tau kan diatas tadi, hihihi. Jadi ngga seru nih bakalnya. Tapi, karena ini adalah #IDTC Extended, selayaknyalah saya membagikan beberapa pengalaman nyasar tersebut. Hmmm, mulai dari mana ya? Random aja kali ya.

Saya pernah nyasar waktu mau ke gereja suatu hari Minggu di Vienna. Salah belok gitu dan masuk ke gang-gang kecil. Kemudian pas mulai sedikit-sedikit panik… tiba-tiba turun salju!!! Padahal itu bulan April… dan sepanjang jalan semua orang berhenti, ngeliatin langit dengan terpesona. It was pretty amazing. Kemudian, pas melanjutkan perjalanan, ternyata hari itu lagi ada acara khusus jadinya ada misa di tengah-tengah kota, baru kemudian parade masuk ke gerejanya. So, seandainya tadi ngga nyasar, kemungkinan saya akan bengong sendiri di gereja dan kehilangan momen berharga ngeliat misa di tengah-tengah kota itu.

Pengalaman nyasar lainnya yang juga berkesan banget adalah di Luxembourg. Masalahnya, saya nyasar-nyasar jalan kaki di tengah cuaca dingin sambil bawa backpack seberat kira-kira 20kg, nyari hostel. Ceritanya nanya sama orang di stasiun hostelnya di mana, terus katanya deket tinggal lurus aja, ya udah jalan lurus dong ya… dan ngga nyampe-nyampe. Yang paling ngeselin, liat peta (IYA, sampe akhirnya liat peta!) perasaan harusnya udah bener tapi kok ga ada hostelnya? Dan ternyata Luxembourg itu aneh, kotanya terbagi dua lapis, ada kota bagian atas dan kota bagian bawah. Si hostel ada di bawah, dan saya di atas… demikianlah kenapa saya ngga berhasil menemukan hostel tersebut.

Lucunya lagi (atau begonya ya?) besoknya pas mau pulang, saya memutuskan jalan kaki lagi ke stasiun, dengan berpedoman pada plang-plang yang menunjukkan arah ke stasiun. DAN NYASAR LAGI. Dan hari itu salju turun lama. Sampai stasiun saya udah kaya boneka salju. Sekian.

Hmm… yang lain lagi, waktu sok-sokan mau menyusuri walking route di Wengen, Switzerland. Wengen ini kota kecil yang merupakan perhentian kalau mau ke Jungfraujoch yang katanya salah satu puncak tertinggi Swiss alps. Begonya saya jalan ngga bawa air minum dan kemudian lupa pula kalau saya agak-agak takut ketinggian dan dan dan… well… singkat cerita saya hampir pingsan di tengah-tengah halaman rumah orang. Kemudian makan salju melawan dehidrasi. Sampai rumah, ngga mau keluar lagi sampai besok pagi. Ya tapi worth it sih, dapet view begini:

IMG_4932

Udah lah ya segitu aja cerita pengalaman nyasarnya. Eh iya, satu lagi deh biar genap lima (genap kok lima sih, Aiko?), sempet ada yang jawab pernah nyasar di stasiun kereta karena ngga tau platformnya. NAH. Saya ya, pernah dong, waktu di Paris… masuk kereta salah arah gitu. Biasa aja? Iya sih, kalau sekali mah biasa aja. Tapi masalahnya… besokannya dengan pede saya naik kereta dengan yakin ngga bakal salah kali ini… dan ternyata salah lagi! #okesip

 

T2. Katanya nyasar adalah salah satu seni Traveling, menurut kamu?

J2 — YES. Setuju banget. Ya iya dari tadi juga udah bilang sih seringnya sengaja nyasar… hahaha

Oke, jadi kan ceritanya tadi di atas itu beberapa pengalaman nyasar… yang ngga sengaja, tapi in a way sengaja juga sih. Maksudnya gini, waktu mulai berasa “nyasar”, sebetulnya kan bisa aja ya, balik arah gitu, atau nanya, atau lihat peta, tapi… cenderungnya ya udah lanjut jalan aja. Yang penting — dan ini serius beneran penting banget — jalanannya masih aman dan tau/bisa ketemu jalan pulang. Jangan pernah nyasar sampe ke gang-gang sempit dan gelap malem-malem (atau ke daerah-daerah yang tampak berbahaya/mencurigakan) dan/atau nyasar sampe ngga bisa pulang. PRINSIP.

Nah, terkait T2 ini saya ngasih tips juga kalau mau nyasar yang nyeni, yaitu ngikutin arah angin. Maksudnya, jalan klo anginnya bertiup ke kanan, berarti belok kanan, klo angin bertiup ke kiri, ikut belok kiri, gitu. Sebetulnya belum pernah dijalanin sendiri sih, tapi ini salah satu ide Experimental Travel yang menurut saya cukup keren dan mudah-mudahan one day bisa dilaksanakan. Ide lainnya antara lain naik kereta/bis until the end of the line (klo ini pernah banget) dan cari-carian sama seseorang dengan cuma menetapkan kota tujuan tapi ngga janjian ketemu di mana. Yang ini belum pernah dicoba tapi pinginnya ampun-ampunan. Janjinya sih ada yang mau nemenin sih *wink*

 

T3. Seandainya memang harus nyasar, maunya kemana? Eh, jangan kehatiku yah…

J3 — nyasar ke… deket rumah seseorang… terus telpon abis itu minta disamperin deh… #EHHH

Ini mungkin jawaban saya yang paling “nyasar” dalam #IDTC kali ini. Yah abis, kalau harus nyasar. Hehe. Nyasar itu jangan pakai harus, segala sesuatu yang diharuskan itu ngga enak rasanya. Percayalah.

Nah, dalam pemantauan terhadap hashtag #IDTC, saya kemudian menyimpulkan yang berikut ini.

Sementara ini, dua orang mau nyasar di Paris, dua orang mau nyasar ke Surga… dan entah berapa yg sukanya nyasar ke hati orang…

Omong-omong soal nyasar ke hati, so far dalam #IDTC kali ini memang banyak banget yang ngomongin urusan nyasar ke hati. Maka dari itu, saya pun membagikan sedikit petuah:

Dibilangin dari tadi, klo ke hati orang jangan nyasar, tapi menemukan tujuan… *edisi tips u/ #AJN*

Banyak juga yang jawab mau nyasar ke KUA atau ke pelaminan. Sekali lagi, kalau ini jangan nyasar dong, teman-teman… jadikanlah benar-benar tujuan 🙂

 

T4. Punya tips biar gak nyasar?

J4 — tips biar ga nyasar, dari awal jalan jangan pakai tujuan. SEKIAN.

Sekali lagi, ini masalah filsafat travelling. Quote favorit saya, sekaligus yang menjadi travel principles saya (selain “not all those who wander are lost”-nya J.R.R. Tolkien) adalah ini:

If-you-dont-know

Cuma ya emang sih, kebanyakan orang kalau traveling ya pengennya ada tujuannya gitu. Pengen liat ini, liat itu. Well, itu perlu juga sih. Tapi, kalau usul saya, jangan sampe karena terlalu menggebu-gebu pengen liat ini-itu terus lupa menikmati perjalanan, terus kalau nyasar sehingga jadwalnya berantakan akhirnya stress sendiri. JANGAN. Perjalanan itu untuk dinikmati kok, bukan untuk dibawa ngoyo. Dan, terkadang, dari pengalaman nyasar itu justru lebih banyak cerita dan lebih banyak makna yang bisa kita dapatkan.

Tapi oke, just in case emang takut banget bakal nyasar… beberapa tips penting adalah sebagai berikut:

  • kenali daerah tujuan sebelum pergi dengan banyak membaca tulisan di internet, di buku panduan, di brosur-brosur, dll.
  • pastikan kamu tau rute perjalanan yang harus ditempuh, dan rute pulang ke tempat penginapan juga.
  • bawa peta!
  • jangan sungkan-sungkan untuk nanya, bahkan seandainya ngga bisa bahasanya sekalipun.
  • terakhir, kalau emang takut nyasar, ya jangan pergi sendirian… bawa temen yang kira-kira tau jalan 🙂

 

T5. Sebutkan orang yang pengen kamu ajak nyasar bareng. Mention ya 😀

J5 — ah, orang yg mau diajak nyasar bareng mah ga perlu dimention juga udah tau kok 😉

Yang ini ngga perlu pakai extension lagi. Dia tau.

 

[box type=”info”] Catatan kredit ilustrasi: gambar pertama dari tweet @ndorokakung, gambar kedua sudah lama ada di harddisk saya, kayanya dari tumblr. Klo ada yang tau sumbernya kabar-kabari yaaa! Kalau fotonya, hasil jepretan sendiri dong pasti![/box]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *